Cpx24.com CPM Program

Cerita sex Kerokan Asik

Selasa, 07 Juni 2011
Cerita sex Daun Muda

Om ku rumahnya besar, jadi di bagian belakang dibangun kamar kos2an 2 lantai, modelnya kaya ruko berderet atas dan bawah. Aku, yang tinggal bareng om ku, mendapat kamar di deretan kamar kos itu. Kamarnua lumayan besar dengan peralatan standard, ranjang besar, lemari pakean yang ada kaca di pintunya dan meja kerja. Setiap kamar dilengkapi dengan Ac sehingga om ku bisa charge sewanya lumayan tinggi. Juga dilengkapi dengan kamar mandi didalem, hanya berisikan shower, wc dan wastafel dengan kaca. Salah satu penghuni kosnya ada orang Tasik, aku amnggilnya mah akang aja. Orangnya asik banget, suka ngajakin aku ngobrol. Dia manggil aku Ii, supaya ada baunya Sunda katanya. Keluarganya ada di Tasik, dia sendiri kerja di Jakarta, katanya istrinya gak mo diboyong ke Jakarta, jadilah tinggal misah, anaknya yang sudah smp tinggal dan sekolah di Tasik, bareng ibunya. Aku saat itu juga gak jauh beda dengan umur anaknya, baru brangkat gede banget. Om ku si gak perhatian ma aku, mungkin dia ngerasa dah nampung aku dirumahnya dah cukuplah. Ya gak masalah aku gak diperhatiin juga, yang penting kan aku bisa sekolah, cukup makan dan pakean. Aku dah trima kasi banget bahwa om ku mau bayarin itu semuanya. Karena aku tinggal bareng orang2 dah dewasa gitu aku jadi cepet gedenya, memang si di dadaku sudah tumbuh tonjolan yang membusung, pinggangku ramping dan pantatku membulat. Kayanya si akang suka nelen liur kalo dia liat aku jalan, karena pantatku ngegeol ngikutin langkahku, palagi dia misah ma istrinya. DIa suka becanda vulgar ma aku, aku si nimpalin aja. Kupikir kan cuman ngomong aja, gak apa kan. Walaupun aku tau sorot pandangan si akang suka penuh napsu kalo ngliatin aku. Aku juga dah mengenal sex dari cowokku, walaupun gak sering ada kesempatan ngesex ma cowokku karena dia juga ada kerjaannya diluar kota. Aku crita soal ini ma si akang karena dia nanya2in aku terus soal ngesex.

Satu malem si akang manggil aku, "In, akang gak enak badan neh, bisa ngerokin gak". "Blon perna ngerokin si kang, tapi bole dicoba deh. Kalo gak enak ya maap ya". Aku masuk kamarnya, ac gak dinyalain sehingga agak sumuk dikamarnya. "Ac gak dinyalain, abis akang gak enak badan. Panas ya In". "Gak apa kang". Dia ngasi aku koin dengan obat gosok, kemudian dia membuka kaosnya, hanya bercelpen aja. Aku duduk dibelakangnya di ranjang dan mulai mengoleskan obat gosoknya segaris dipunggungnya, aku mulai mengerok. "kurang kenceng In". Aku menambah tekanan kerokan dipunggungnya sehingga gak lama kemudian tampak segaris merah. Dia melihat garis merah itu di kaca, "Kurang kenceng In, makanya cuma merah muda gitu". "Dah kenceng kang, ampe tangan Iin pegel". "Ya udah deh, gak apa ngerok segitu". Aku ngerokin berapa garis saja trus dia bilang udahan, gak asik kali kerokan aku. "Cowokmu mana In". "Biasa kang, sibuk ma kerjaannya". "Jablay dong kamu he he". Aku cuma tersenyum. "Akang kan juga jablay, dah lama kan gak pulang ke Tasik". "Iya neh, kerjaan lagi banyak2nya". "Mangnya yang di Tasik gak nagih kang". "Ya mo gimana lagi, kerjaan menuntut akang disini, diajak pindah kemari gak mau". "Ya gak maulah kalo tinggal di kos2an kang". "Kan akang bisa kontrak rumah, perusahaan mo bantu biayanya kok". Aku gak komentar lebi lanjut, perhatianku tertuju pada sekeping dvd tanpa cover. "Film baru ya kang". "Iya tu, asik deh filmnya, bule ma abege sini". "Film apaan si?" "Biasalah film ah uh, dah pernah nonton blon". "Oo, udah kang". "Ma cowoknya ya". aku ngangguk. "Dah gitu maen film ndiri ya". "Abis napsu si kang udahannya". "Mo liat ma aku gak". "NTar kalo napsu gimana kang". "Ya disalurin ja ma akang, kan kita jablay dah lama he he". AKu senyum ja mendengar undangan vulgarnya. Aku suka orangnya, biar dah 40an tapi ganteng dan atletis badannya. Dia rajin ngegym kayanya sehingga perutnya gak gendut macem om2 pada umumnya. Tanpa menunggu persetujuanku, dia masang dvd bokep itu. Tak lama kemudian nampaklah dilayar kaca bule ma abege imut banget, kayanya si orang sini. Settingnya dikolam renang sehingga abegenya cuma pake bikini. Mereka ciuman, trus si bule mulai ngeremes toked abege yang masi imut itu, kemudian ditelanjangin. Pentil dan memeknya dijilatin, baru si bule buka celananya, kontolnya gede panjang dikocok dan diemut si abege, seterusnya maen deh. Aku jadi panas dingin ngeliatnya, napsuku mulai naek. Dia tau kalo aku dah mulai napsu.

Dia mencium pipiku. “In kita malem ini asik ya”, katanya merayu. “Iya kang Iin juga udah kepingin ngerasain kon tol akang keluar masuk di no nok Iin. Abis terangsang banget liat ni film", kataku. Tangannya mulai meremes toketku dari luar kaosku, kayanya dia udah gak tahan napsunya sehingga gak kasi kesempatan aku mandi lagi. Kupikir, ya abis dien tot aja mandinya. Bajuku dibukanya sehingga aku hanya mengenakan bra dan celana pendek saja. Tangannya kembali meremas2 toketku. Aku menggelinjang, nikmat. Dia langsung melepas kaitan braku sehingga terbukalah toketku, siap untuk diremas dan diemut lebih lanjut. Pentilku langsung menjadi sasaran, diemutnya sambil meremas toketku. “In, toketmu besar dan keras, napsuin deh, sering diremes ma cowok kamu ya ampe gede gini”, katanya sambil terus meremas dan mengisep pentilnya. "Segini masak gede si kang". "Ya proporsional lah ma badan kamu, tapi napsuin banget". Ritsluiting celpenku dibukanya, aku mengangkat pantatku sedikit supaya dia bisa melepaskan celpenku. CD ku juga langsung dilepasnya sehingga aku sudah bertelanjang bulet. Jembutku menjadi sasaran selanjutnya, kemudian salah satu jarinya sudah mengelus2 nonokku. Otomatis aku mengangkangkan pahaku sehingga dia mudah mengakses nonokku lebih lanjut. Aku makin menggelinjang diraba2 kaya gitu, apalagi di tempat2 yang paling sensitif di badanku

Untuk membaca secara lengkap silahkan klik


Setelah klik download tunggu 5 detik sampai muncul "SKIP AD" di sudut kanan atas. Kemudian klik "SKIP AD" untuk download

0 komentar:

Poskan Komentar

 
  

Adult Blog Directory

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Penggemar Cerita

Cerita Seru
 

© 2010 17tahun